Hore! Kucingku Melahirkan

Hari itu hari sabtu, tanggal 15 Agustus 2015, tepat jam 7 pagi.

Katty pagi itu mengeong-ngeong. Sedangkan di depan pintu ada kucing jantan, menurut dugaan, kucing itu adalah ayah dari anak-anak yang dikandung Si Katty. Kucing jantan itu nggak berani masuk rumah, mungkin karena ngeliat saya yang duduk di sofa. Yah, saya termasuk garang kalo ngeliat kucing tetangga mau masuk ke dalam rumah. Biasanya langsung diusir (cuma belagak sok nguber sih biar kucingnya kaget dan ngacir, hehe), tapi hari itu enggak, lagi baik hati soalnya alias lebih fokus ke hp yang lagi war coc :p

Saat itu saya lebih merhatiin Si Katty yang bolak-balik, dari saya yang duduk di sofa terus ke arah pintu ruang tamu, doi keliatan nggak tenang banget. Saya mikir mungkin itu caranya dia komunikasi supaya saya ngikutin dia. Nah, setelah itu pelan-pelan saya coba ikutin dia mau kemana. Ternyata Si Katty mau ke sofa di ruang tamu. Sofa di ruang tamu itu ada celah antara kursi, di celah itu cahayanya remang-remang, lantainya juga keliatan sejuk karena bukan keramik, lantainya dari ulin dan dilapisi karpet kain (kayak ambal gitu, entah apa namanya).

Ngeliat Katty berdiam di celah antara sofa itu, saya langsung mikir pasti Si Katty ini mau melahirkan. Karena mikir gitu saya langsung buru-buru ambil kardus yang udah disiapin sejak berminggu-minggu lalu. Maklum udah gak sabar liat kucing peliharaan pertama melahirkan, kucing pertama lho :D

Setelah nyiapin kardus dan masukin Katty ke dalamnya, saya terus tinggalin pergi minum, tapi Si Katty malah ngikutin. Terus ngeong-ngeong lagi, seperti minta ditemenin gitu. Yah terpaksa balik lagi, duduk di sofa ruang tamu. Dan Katty akhirnya balik sendiri ke dalam kardus sambil ngelirik-lirik gitu, takut saya pergi kayaknya. Beberapa menit ngeong-ngeong nggak jelas dia keluar lagi dari kardus trus baring di samping kaki saya. Refleks saya langsung belai-belai, maklum udah kebiasaan. Waktu belai itu keliatan banget jabang bayinya geser-geser di pinggir perut Si Katty, saya langsung urut-urut deh pelan.

Setelah dua kali bolak-balik (menurut pemahaman saya itu artinya minta diurut), dan kemudian balik lagi kedalam kardus, akhirnya beberpa menit kemudian kedengaran suara anaknya yang pertama. Wah, senang rasanya. Setelah kedengaran suara anaknya yang kedua, saya coba ngintip, penasaran pengen liat. Sekitar semenitan, Katty sadar lagi diintip, dia ngeong lembut gitu seakan bilang: saya mau melahirkan 4 anak lagi, jangan diintip donk bang. hehehe aneh

Detik berdetak, menit pun berganti jam, nggak terasa udah jam 12an. Saya langsung aja buka ruang bersalinnya, celah antara sofa tadi, bagian atasnya saya timbun bantal sofa biar doi lebih enak melahirkan. Waktu ngeliat anaknya ada 6, senang banget rasanya. Motifnya juga bagus-bagus, ada trio item, si tuksedo (mirip banget ama emaknya), trus si topi/topeng, dan yang terakhir motifnya hitam putih nggak jelas acak-acakan.

Mau liat penampakannya? Nah, ini dia saya upload 1 foto, gambar ini diambil di hari ke-3.

Oh ya, masih belum kepikiran nama-namanya, kira-kira apa nama yang cocok ya? Hmmm. 

Catatan: Sewaktu kecil Si Katty datang sendiri ke rumah, dia seakan milih saya buat jadi majikannya. Saya jadi ingat dengan kutipan ini, "kalo mau melihara kucing, biarkan kucing yang memilih". Mungkin karena itu, kucing ini sifatnya baik dan pinter dan nggak kampungan meskipun kucing kampung, eh domestik,

Charles Timothy

Phasellus facilisis convallis metus, ut imperdiet augue auctor nec. Duis at velit id augue lobortis porta. Sed varius, enim accumsan aliquam tincidunt, tortor urna vulputate quam, eget finibus urna est in augue.